Month: January 2013

#day9 Surat Cinta untuk Penjual Nasi Kuning Tanjakan

halo bapak yang saya selalu lupa namanya.

Makasih loh, udah jualan di tempat yang strategis. Deket kosan, bisa langsung dapet angkot.
Makasih makanannya walaupun pilihannya nasi kuning atau kari ayam doang, tapi bapak selalu berinovasi.

Dulu cuma nasi kuning, tempe, telor dadar, tahu. Terus berkembang jadi Nasi Kuning Kuah, sebuah inovasi yang mutakhir, jadi lebih berasa gimana gitu. Sekarang telornya bervariasi lagi, telor bulet, telor dadar, atau telor sambel. Ada bakwan, ada perkedel, dan sambelnya juga berevolusi jadi lebih mantep.

Memang pak, yang dibutuhkan itu inovasi. Kalau ngga, kita stagnan terus. Harus banyak belajar dari bapak nih. Yang dulu cuma jualan sendiri, sekarang udah punya anak buah.

Pokoknya mah sukses terus pak! Ntar kalau saya udah ga di Bandung lagi, saya pasti masih inget sama bapak, tempat sarapan 5 hari seminggu kalau berangkat pagi. Salam buat istrinya pak, salam buat anaknya yang saya ga tau siapa namanya!

Sekarang saya mau ke NasKunTan, mau sarapan.

#Day8 Surat Cinta untuk Ibu Sitorus

Pagi bu, apa kabar?

Sudah lama banget ga ketemu sama ibu. Terakhir ngajar saya kelas 6 sd ya bu. Masih inget saya ga bu? Mian Adam, yang skarang dipanggil Andre. Ibu tau kan ya saya ganti nama. Mungkin ibu lupa ya, soalnya dulu saya belum pake kacamata, sekrang sudah menjadi korban sering nonton deket bu, nyesel banget. Tapi kayanya sih ibu masih inget saya πŸ™‚

Terimakasih bu, dari kelas 4 udah ngajarin saya matematika. Gara-gara ibu, saya jadi paling suka pelajaran matematika loh. Soalnya ibu bawain kelasnya seru banget. Ada bikin lomba cepet-cepetan dan banyak-banyakn ngerjain soal. Saya, Gary, Sonia, Daniel, Ryandall paling semangat dah kalau udah sesi ini. Trus ibu neranginnya tuh jelas juga, ga bertele-tele kayak guru lain. Pokoknya walaupun ibu terkenal galak, sebenernya ibu jago loh ngajar. Haha, ibu baru tau kalau terkenal galak? Gimna ga galak bu, mukul jari anak-anak pake penggaris papan tulis kalau kukunya ga dipotong, aww, sakit loh bu, haha.

Oiya dua hal yang saya inget banget dari ibu itu, walaupun pelajaran ibu paling saya suka, tapi inget ga, saya pernah sampe nangis mempertahankan jawaban saya, karena saya rasa ibu salah cara. Kita berdua udah kayak berantem di kelas, ibu ngerjain soalnya berulang-ulang di papan tulis, saya yang cuma bisa bilang “bukan gitu bu, caranya bukan gitu” tapi ga bisa nunjukkin cara yang bener, dan akhirnya nangis sendiri. Hahaha. Tapi lupa deh, akhirnya siapa yang ngalah ya?

Kedua, ini diceritain mama sih bu, soalnya entah kenapa saya ga inget. Katanya pas saya lagi sakit kakinya, dan harus pake tongkat itu, ibu jadi guru ke rumah saya. Katanya ada sebulan mungkin. Tapi kenapa saya ga inget ya? Hmm, apa otak saya di kaki? Pokoknya walaupun saya ga inget, terimakasih bu, udah mau dateng terus ke rumah, ngajarin seorang yang cuma bisa make 1 kakinya, dan terlebih lagi makasih udah jadi temen mama, tempat curhat mama tentang penyakit saya.

Sekarang ibu dimana ya? saya udah ga update lama banget. Pokoknya siap-siap bu, 1 setengah tahun lagi, kalau Tuhan berkehendak saya bakal sarjana. Ibu harus dateng ya ke selamatannya. Dimanapun kapanpun.

 

Dari muridmu yang kangen games banyak-banyakan ngerjain soal,

 

Mian Adam Simanjuntak

#Day7 Surat Cinta untuk Opung

halo opung!
pung, halo pung!
HALO PUNG!

aduh maaf pung, jadi teriak. Tapi kalau gitu opung ga denger abang manggil.

Tau ga pung, abang nge fans sama opung, walaupun opung pasti ga ngerti arti fans itu apa. Coba opung punya twitter, pasti followernya banyak deh, soalnya semua cucu cicit opung sayang banget dan pengen belajar dari opung.

Bayangin pung, siapa yang ga mau sampe ke umur 97 dan masih sehat bisa jalan dengan tegap ga bungkuk, bisa kuat nonton bola malem-malem, bisa ngeliat semua anak-anaknya berkeluarga. Walaupun opung boru udah ga ada, tapi opung tetep kuat sampe sekarang, apa sih pung rahasianya?

Pengen deh tau semua cerita opung dari kecil sampe gede. Cuma denger-denger doang dari daddy soalnya. Katanya dulu opung guru SD, dan sebagai penghasilan tambahan, jualan kursi rotan. Berarti opung punya jiwa kewirausahaan ya, hmm, iri deh, ajarin dong pung.

Tapi abang ga pernah denger cerita kecil opung, kehidupan di tahun tahun Indonesia belum merdeka gimana pung? Kalau di cerita2 kan seorang opung di zaman penjajahan ikut berperang gitu, opung juga ga?

Opung itu salah satu teladan dalam hidup. Soalnya semangat opung tuh semangat paling tinggi yang pernah abang liat. Mungkin karena dari dulu udah harus bekerja keras ngehidupin 9 orang anak ya pung. Hebat.

Pung, sampe sini aja dulu suratnya, sebenernya ga mungkin juga opung baca ini ya. Pokoknya terimakasih banyak pung, semua doa yang udah opung panjatkan setiap hari, semua nasihat yang opung kasih ke kami cucu cucumu, yang paling abang inget itu, hormati ayahmu dan ibumu agar lanjut umurmu, yang opung sudah saksikan terus sampe umur 97. Dan opung selalu bilang, bahwa dd itu anak yang hormat selalu sama opung, hmm bangga deh. Mudah-mudahan dd juga bisa umur panjang kayak opung. Aminn.

Satu permintaan abang pung, jangan tidur dulu, sebelum abang wisuda. 1 setengah tahun lagi pung. πŸ™‚

 

Dari, Mian Simanjuntak,
Untuk Opung yang “bro” banget sama Daddy

#Day6 Surat Cinta untuk Michelle E R N Simanjuntak, My little sister

halo dek,
lagi belajar buat UAN ya? atau lagi nonton tv? jadi ceritanya, abang lagi ikutan temen nulis 30 surat cinta gitu, dan pasti dong dedek dapet salah satunya. jadi kita mulai saja ya.

kan dedek baru ngerayain ulang tahun 17 nih, ga kerasa ya, udah gede aja. Kayanya pake pencepat waktu ya? Terkahir abang inget masih bisa main perang bantal di tempat tidur, masih bisa minta dipijitin, minta diguntingin kuku, dan minta dibacain cerita sebelum tidur hahaha.. sekarang udah gadis. Bener ga pake mesin doraemon?

Maaf ya kalau setiap ulang tahun, kado dari abang paling ga penting. Bingung sih, pengen ngasih, tapi ga ada pengalaman milih barang buat cewe. Maklum, abangmu ini baru 1 kali pacaran yang bisa dihitung pacaran. Dulu pernah ngasih apa ya ke dedek, jam tangan, yang ternyata murahan ya, hahahaha. Baju, yang bener-bener fail ya, salah banget beli baju ke seorang cewe, karena selera banget. memang abangmu ga pinter milih kado. Terus pernah mau buat pigura foto, ckckck sadar kan betapa bingungnya abang milih hadiah ulang tahun, yang akhirnya ga jadi. Dan terakhir kemarin, akhirnya milih yang kecil aja, pembatas buku, karena dedek lagi belajar UAN, dan dedek seneng baca novel, siapa tau butuh. Jadi gimana kado terakhir itu? hahaha, ga tau dimana ya pastiΒ  T_T

kan udah gede nih dek, malu ah kalau masih kayak anak kecil terus. Makanya jangan dipanggil “dedek” terus, ga gede-gede deh sifatnya. Ayo jangan males bangun tidur lagi, jangan males beresin piring abis makan, ah malu ah, udah 17 tahun. Oiya, sekalian rajin penunggu pagi setiap hari, berdoa selain doa makan dan doa tidur,Β  Memang susah sih awalnya, mungkin satu satu dulu, gausah semua langsung, tapi abang pernah baca, kalau kita ngelakuin sesuatu berulang-ulang selama minimal 21 kali/hari, ntar semua udah jadi kebiasaan dan udah ga ngeluh lagi.

gmana persiapan UAN nya? persiapan Ujian Masuk PTN nya? Semangat dek, pasti bisa masuk kedokteran! Jangan lupa, hal yang paling sering dilupain, berdoa sebelum belajar. Serius deh, dulu walaupun dedek ga tau mungkin, abang selalu berdoa sebelum belajar, walaupun awalnya ga inget2, malah inget pas di akhir, pas di tengah, malah seringnya jauh setelah selesai belajar, tapi langsung aja berdoa. Yang penting niat dan percaya. Serius deh, ntar dedek bisa kesaksian tentang ini setelah masuk kedokteran. Menarik kan! Ayo sekarnag langsung beroda!

hmm terakhir,
sebenernya abang sayang banget ama dedek, tapi jarang ngobrol ya kita. Abang merasa gagal jadi seorang abang nih. Tapi masih bisa kan diperbaiki kan? Abang ga pengen ntar kita semakin lama semakin susah ngobrol walaupun cuma hal kecil. Kita ga pernah ngerencanain ulang tahun mami atau dd bareng loh. Pasti seru harusnya. Apa abang nakutin ya? Sampe dedek ga berani cerita2 sama abang? Atau abang terlalu sibuk? Atau abang ga asik? hehe. Sekarang kalau dedek lagi baca surat ini, berarti abang ada di deket dedek. Kalau dedek mau juga perbaikin hubungan adek kakak ini, mau supaya kita tetep akrab sampe gede, simpen kertas ini, dan yuk pergi yuk, abang mau traktir dedek makan malem.

Salam kangen,
Abangmu yang ga bisa milih kado, tapi sebenernya sayang banget ama dedek.

Andre Kevin Simanjuntak/Mian Adam Phiesya Simanjuntak

#day5 Surat Cinta untuk “Shotgun”

To all my “shotgun”,

Kalian orang-orang yang sangat berarti buat saya.
Tahukah kalian bahwa menyetir sendiri itu tidak enak, sangat sepi, dan harus ditemani oleh musik biar ga ngantuk. Tahukah bahwa kalau terlalu lama menyetir sendiri, dan tidak ada orang yang diajak ngobrol, lama-lama bisa gila? Mudah-mudahan itu tidak benar.

Terimakasih sudah mau duduk di samping saya.
Itu tandanya saya dipercaya membawa mobil, itu tandanya saya masih punya teman hahaha, dan walaupun tidak sepenuhnya terbukti, itu tandanya bau badan saya tidak mencapai radius kursi penumpang depan.

Terimakasih atas semua hal yang kalian lakukan ketika menemani saya menyetir.
Mengajak ngobrol saya.
Mengajak ngobrol penumpang di belakang, yang asik juga didengar walaupun ga diajak ngobrol,
Menyanyi sendiri,
Menyayi bareng saya, yang suaranya hanya membuat anda ingin lagu ini cepat berlalu,
Curhat,
Mendengar curhat saya,
Membantu membalas sms saat saya menyetir,
Memencet-mencet semua tombol yang ada di mobil,
Mengambilkan barang yang saya butuhkan,
Berpindah dari depan ke belakang, dari belakang ke depan, (hiperaktif banget)
Atau bahkan hanya berdiam di tempat duduk, merenung, untung tidak sampe nangis,
Tertidur,
Mengajak saya tidur, #loh salah,
pokoknya, semua itu sangat berarti. Saya pasti bosan dan kesepian kalau tidak ada kalian.

Dari, pengemudi yang merasa cukup satu kali aja kena tilang,

Andre Kevin

#Day4 Surat Cinta untuk Daddy

Morning dd!

Dd kerja ga hari ini?
Pulang jam berapa?
Kok ga bisa lebih cepet?
Ntar nonton bola ga? Chelsea tuh malem ini.
Dd lg dimana?
Kok telepon ga diangkat?
Telepon kesini dong.

Itu semua sms-sms yang paling banyak abang kirim ke dd, bosen kali ya, jarang dapet sms ttg yang lain dari abang πŸ™‚ Tapi memang abang lebih banyak kenal dd secara langsung, soalnya dd lebih asik diajak ngobrol langsung. Di surat ini, mungkin abang bakal lebih banyak cerita kenapa abang bisa bangga punya ayah kayak dd, dan sepertinya hal itu banyak yang ngebuat abang menjadi orang seperti ini sekarang. Bahasnya acak gapapa ya, dari yang inget duluan aja.

Dd tuh deket sama semua orang. Kalau bahasa sekarangnya tuh supel, gampang bergaul. Mungkin ini sifat dd yang paling abang salut, dan abang belum bisa master-in sampe sekarang. Dd aja bisa bikin pembantu (si mbak) deket ama dd, kan biasanya pembantu tuh paling takut sama majikan. Bahkan yang abang heran, kenapa bisa “tukang potong rambut”. “tukang bubur”, “tukang bengkel mobil”, “satpam parkiran kantor”, “tukang jual nanas”, “satpam perumahan”, sampe akrab sama dd. Mungkin itu softskill yang udah dari lama dibentuk ya. Bingung ngomongin apa aja sama mereka sih? hahaha. Sifat yang ini sampe sekarang masih abang bangun, karena dulu abang pendiem banget, sekarang puji Tuhan, udah bisa ngomong lah sama banyak orang, bahkan sama gebetan, jadi ga malu-malu lagi, walaupun banyakan randomnya apa yang abang omongin, atau itu juga keturunan dd? hahaha.
Terus, yang abang selalu perhatiin, dd ga cuma akrab sama cowo, sama semua cewe juga, temen kantor, ibu-ibu baru kenal, ibu tetangga, pokoknya ga malu-malu. Mami juga fine-fine aja sama sifat ini, mungkin mami memang udah percaya dan tahu sifat dd yang satu ini ya πŸ™‚

Dd tuh ga pelit. Dulu abang inget banget, dd kalau pulang kantor pasti minimal 2 kali seminggu bawa martabak atau nasi goreng. Yang pasti sih bukan biar kita yg di rumah ga marah dd pulang malem, malah jadi nungguin terus kapan dd pulang. Terus dd kalau lg jalan-jalan selalu nawarin beli sesuatu, walaupun abang tolak terus, karena emang ga butuh. Dan kalau abang yang lagi minta dibeliin sesuatu, dd lah yang selalu iya in terus, mami yang nanya buat apa, haha. Trus dd ga pernah nawar bayar parkir, kalau si tukang parkirnya dikasih 1000 minta 2000, dd selalu nambahin,Β  dan senyum. Itu juga yang ngebuat abang kayak gitu sekarang, buat apalah kita tahan-tahan 1000 itu kalau si tukang parkir jadi kesel sama kita, atau kita bikin dia berdosa, ya kan dd? Tapi dd ga pernah gitu sama pak polisi haha, ada aja cara biar ga kena tilang, atau cuma ngasih uang damai dikit, semua lewat cara bicara dd. Yang satu ini belum bisa abang tiru, mungkin jam terbang kita beda.
Kalau dd ngasih duit ke opung, atau ke opung dari mami, ga nanggung-nanggung juga, kalau mami nyuruh kasih segitu, dd kasih segitu walaupun di dompet jadi sisa receh.

Terus karena soal duit lagi, dulu dd selalu nge”uang”in nilai rapor abang dan dedek. 9 itu 50 ribu, 8 itu 20 ribu, 7 itu 10 ribu, dan sisanya ga dapet. Selain bikin motivasi, terus dd ngajarin kita nabung dari kecil. Dari SD kelas 1, sampe SMP ya selalu diuangin, jadi tabungan udah lumayan deh. Terimakasih dd.

Dd tuh selalu rajin mijitin. Entah kenapa dulu kalau lagi sakit, dan seringnya demam, kalau ga dipijit dd rasanya ada yang kurang. Trus waktu kecil, kalau mau tidur, paling enak di samping dd, soalnya dipijit pijit punggungnya sampe ketiduran. Dd juga selalu mijitin mami kalau mami sakit, dari kaki sampe kepala juga. Apa itu kerja sampingan dd ya πŸ™‚ ? Terus dulu pas abang masih kecil dd suka minta diinjek-injek. Dan karena dd sering mijitin, makanya abang mau, hahaha. Sejujurnya sekarang karena udah kuliah di bandung, abang kangen sama pijitan dd, makanya kalau lagi pulang ke Bekasi, pasti suka tidur-tiduran samping dd, dan memang kadang dipijitin lagi πŸ™‚ makasih dd.

Dd tuh temen nonton bola. Walaupun tim kesukaan kita beda, dd sukanya Chelsea. Tapi siapa lagi temen nonton bola di rumah kalau ngga dd. Mami keseringan teriak padahal belum bahaya tendangannya hahaa. Dedek apalagi, malah nanyain, itu siapa yang baju item? -__- Dulu nonton world cup selalu gantian bangunin, sampe pernah bareng-bareng nonton hari Sabat. Ckckck, ga baik ya, hahaha. tapi sekarang dd udah ga kuat lagi nonton sampe malem, abang jadi sedih. Tapi jangan dipaksain, abang tahu dd makin capek karena kerjaan makin berat juga sekarang. Nanti kalau dd udah pensiun dan abang udah lulus, kita nonton bareng lagi ya.

Dd tuh ga pernah marah. Berbeda banget dari cerita orang tentang ayahnya. Katanya ayahnya itu galak, suka marah. Eh, kalau dd mana ada marah. Kalaupun ada, itu sekali 2 tahun mungkin, dan itu karena marahin orang lain yg udah keseringan marah, contohnya mami πŸ™‚ Sifat ini juga yang jd teladan abang, kayanya jarang banget deh marah-marah.

Dd itu lucu. Inget ga dulu pas masak mpek-mpek, terus dd make handuk nutupin tangan, nutupin kaki, trus pake sorban di kepala, sampe cuma matanya aja keliatan, biar ga kena cipratan minyak pas nyemplungin mpek-mpek. hahaha, semua orang ngeliatinnya ketawa. Terus dulu dd suka bawa print-an teka teki lucu, tebak-tebakan, cerita lucu, setiap pulang dari kantor buat abang sama ddk. Dan cocok banget sama mami, soalnya mm ga pernah bisa cerita lucu, belum masuk bagian lucunya udah ketawa duluan. Kalau mami denger cerita dd, walaupun diulang-ulang terus, mm tetep ketawa dan paling lama berenti. Juga kalau dd lagi ngindarin ditilang polisi, semua orang di mobil sampe harus tahan ketawa. “Pak, tadi lihat lampunya sudah merah?” kata pak polisi. “Ah masih Orange itu pak”. Dan dd suka banget ngomong bahasa jawa sama mbak, walaupun salah-salah, dan si mbak jadi ketawa juga. Dd sering nyanyi-nyanyi sendiri lagu yang didenger di radio, kadang salah lirik, tapi tetep PD.

Dd ga pernah ngeluh nganterin siapapun. Yang abang inget, dd nganterin mami nyari baju di mall, terus dd selalu nyari tukang kursi pijit dan udah diem disitu aja, hahaha, ganti pijit kaki, pijit punggung, sampe mami selesai belanja. Dd nganterin abang ke sekolah berangkat jam 5 pagi, nyampe di sekolah jam 6, baru deh ke kantor walaupun kecepetan jadinya. Dan yang abang denger dari ddk sekarang, dd sering banget ngaterin ddk ke pesta-pesta ulang tahun temennya, soalnya lagi banyak yang 17 tahun-an. Malem minggu, ke arah jakarta, macet-macet, tetep dd anter. Iya sih, daripada dianter temennya yang ga jelas bawa mobilnya bagus atau ngga, dan sekalian jalan-jalan sama mami juga ya malem minggu, nungguin ddk. Ini sifat yang abang baru sadar ternyata mirip sama abang. Abang sejak dikasih mobil, ga pernah ngeluh nganterin pulang siapapun, ternyata memang enak ya nolongin orang yang kemaleman pulangnya, atau rumahnya jauh, ada perasaan seneng tersendiri gitu. Apalagi kalau itu cewe, selama masih bisa dianter, mending anter sampe depan rumah. Ya kan dd?

Sama kayak surat abang ke mami, terimakasih atas semua usaha, doa, dan dukungan selama abang sakit kakinya, selama abang di kursi roda, dan pakai tongkat. Dd pasti sedih ya, anak laki-lakinya ga bisa lari dan lompat seperti yang lain. Abang mungkin ga bisa ngerasain perasaan dd yang sesungguhnya, tapi abang sangat bersyukur punya dd yang kayak dd.

Dd sebenernya punya penyakit yang berat ya? Abang ga tau namanya apa, tapi abang tau penyakit itu ngebuat dd ga bisa seaktif dulu lagi, gampang capek, dan sering kepanasan. Selain itu mungkin ada penyakit yang abang gatau, tapi abang yakin dd bakal panjang umur. Kenapa? Karena dd hormat banget sama opung, sama ayah dd. Abang salut banget, dd bisa jadi anak kesayangan opung, dari 9 bersaudara. Abang juga bakal terus hormat sama dd. Semua pesan dd, bakal abang ingat. Abang pengen dd ngeliat abang wisuda, ngeliat abang nikah, ngegendong anak abang, nyeritain cerita lucu sama dia, pokoknya, dd harus tetep sehat sampai saat saaat itu datang. Abang selalu berdoa buat dd.

Walaupun abang ga pernah bilang ini semua, tapi sekarang dd tahu, abang selalu liat setiap tindakan dd, dan abang kagum sama semua itu. Dan abang akan selalu berdoa buat dd.

Dari, anakmu, yang sedang berusaha menjadi sepertimu, dan membuatmu bangga,

Mian Adam Phiesya Simanjuntak.

Sebenarnya.

1. sebenarnya saya 2 kali kepeleset saat membacakan “penerimaan” anggota baru. untung mata mereka ditutup.

2. sebenarnya saya sangat berterimakasih sama Tuhan, 15 orang anak baru, 15 orang panitia, dan 13 orang angkatan non panitia, bisa selamat sampai di ITB lagi tanpa luka sedikitpun. Terimakasih Tuhan.

Learning by Doing

Kemarin saya baru mengikuti acara “Evaluasi Akhir Intensif CaPaso 2012” di Buper Batu Kuda, Gunung Manglayang, Cileunyi. Disana intinya sih melihat kelayakan untuk “dilantik”. Kalau layak, ya lantik, kalau ngga ya buang-buang duit hahaha.

Intinya, sebagai seorang yang sedang menjabat sebagai ketua, saya harus mempersiapkan “kata-kata penerimaan” yang mirip orasi gitu. Dibilang orasi sebenarnya juga berlebihan, tetapi memang harus agak bersemangat dan berintonasi soalnya itu klimaks dari acara. Biar sedikit berkesan dan ga malu-maluin lah.

Karena baru merasakan jabatan ini, dan belum pernah bikin kata-kata penerimaan begitu, dari sore saya sudah deg-degan dan nanya-nanya temen seangkatan (soalnya yang angkatan atas belum pada dateng, dan angkatan bawah sibuk ngurusin acara). Dan mereka cuma bisa nyemangatin doang juga, soalnya pada bingung juga haha. Akhirnya habislah dari selepas jam 6 sampai makan malam saya cuma mikirin alur inti yang mau saya sampaikan.

Setelah corat-coret, dicoba dulu diomongin, duh kok rasanya janggal ya ngomong beginian hahaha. Agak gak cocok, tapi pengen soalnya ini hal yang baru bagi saya, dan ini menarik sekali. Selain cari-cari diksi yang tepat, dan nyaman didengar, ketersambungan antar poin juga penting. Jadi, habislah malam saya bertiga dengan kertas dan bolpen.

Tibalah malam, saya sudah agak tenang, karena corat-coret sudah lebih meyakinkan, dan sudah berdoa juga. Angkatan atas mulai berdatangan, dan ketika saya bertanya “dulu gmana sih kak, isinya apa aja?” Dua ketua sebelum saya bilang begini, yang pertama

“Kalau lo ga tau, lo belum layak jadi ketua”,

dan ketua yang sebelumnya lagi bilang begini

“Ah dulu juga gw ga ada yang ajarin, disini semua learning by doing, jangan terpaku sama tahun lalu, gw juga dulu bikin sendiri, dan ga ada yang inget kan, tuh motivasi tuh, ga ada yang inget hahahah”

Oiya, benar juga, itu motivasi, ga akan ada yang inget juga tahun depan. Eh tapi tetep pengen berkesan sih, mudah-mudahan ga fail. Karena masih membaca naskah, seperti tahun2 sebelumnya saya minta mata anak-anak baru ditutup saat pembacaan “penerimaan”. Dan inilah hasil “learning by doing” gw:

Pagi ini, di kaki Gunung Manglayang

Dikelilingi pohon, beratapkan langit,

berselimutkan kabut, dan dihangatkan oleh semangat.

Semangat yang terpancar dari tiap-tiap teman, tiap tiap keluarga kalian, yang ada di samping kalian.

Β 

Hari ini,

adalah sebuah momen,

adalah sebuah monumen,

dimana perjuangan kalian,

melalui tahapan-tahapan yang kami berikan,

perjuangan yang menghasilkan diri kalian saat ini,

perjuangan kalian bersama-sama,

satu keluarga,

memperjuangkan hasil latihan kalian di hadapan kami

Β 

Renungkan,

diri kalian sebelum mengikuti rangkaian acara ini,

renungkan,

segala pencapaian kalian,

renungkan,

hal hal berharga yang kalian dapat,

pesan-pesan yang disampaikan panitia

renungkan,

perkembangan yang kalian alami,

fisik, mental,

renungkan,

komitmen yang baru saja kalian ucapkan

Β 

Dan jangan pernah cepat berpuas diri,

masih banyak hal yang dapat dikembangkan

masih banyak hal yang bisa dipelajari

masih banyak orang yang menunggu untuk dikenal

masih banyak orang yang mau mengenal kalian

dan masih banyak kesempatan terbuka untuk itu semua.

Β 

Saya ingin kalian mengingat 3 hal ini,

3 hal yang akan menjadi landasan kehidupan kalian setelah ini,

1. Motivasi, baik di bidang panahan, keorganisasian, ataupun kepanitiaan. Motivasi membuat kalian mempunyai tujuan. Tujuan yang ingin dan akan kalian capai.

2. Motivasi dan Semangat. Tidak ada gunanya motivasi tanpa semangat mencapainya. Seberapa besar semangat kalian sekarang? Apa itu cukup?

3. Motivasi dan Semangat dan Teman. Ya, teman di samping kalian adalah sumber semangat kalian. Mereka dapat menjadi teman untuk mencapai motivasi kalian, juga bantu dan semangati mereka untuk mencapai tujuan mereka masing-masing.

Dengan ini, saya, Andre Kevin Simanjuntak, sebagai Ketua Unit Panahan PASOPATI ITB, periode 2012/2013,

setelah melihat perkembangan kalian selama intensif,

setelah menimbang evaluasi dari massa pasopati,

dan setelah mendengar komitmen kalian pagi ini,

saya menyatakan bahwa kalian sudah memenuhi kriteria untuk menajdi keluarga kami. PASOPATI ITB.

Daaan, setelah itu, surat keputusan dibacakan, dan saya menarik nafas dalam-dalam. Udara pagi itu sangat segar. Suara desing angin sangat merdu. Akhirnya. Baru kali ini, saya berbicara seperti itu. Sangat menyenangkan.

Jadi, percayalah pada diri anda sendiri, minta masukan dari orang lain, tapi jangan terpaku dengan apa yang orang lain buat, apalagi menirunya. Percayalah, setiap orang dapat belajar jika dia mau. Learning by doing, (lumayan) sukses.

#Day3 Surat Cinta untuk Mami

halo mi, apa kabar?

Maaf ya, liburan kali ini abang harus ke bandung lebih cepet, tapi abang udah terangin kan alasannya :). Tapi tetep terlalu cepet ya mi? Mami nanyain terus mau pulang kapan lagi 😦 tapi kayanya belum bisa mi, jadwalnya padet sampe masuk kuliah, dan belum tau libur kapan lagi.. Tapi abang mau kok ditelepon kapan aja, dimana aja pasti abang angkat.

Kemarin sedih banget denger mami sakit, lagian kalau mami sakit tuh pasti sakitnya aneh-aneh. Inget ga dulu, sakit perut sampe berhari-hari, ga tau juga penyebabnya, dan akhirnya mami makan 3 jam sekali, biar perutnya bisa tenang terus. Tapi kok mami ga gendut-gendut ya? hahaha, hebat. Trus kalau mami sakit pasti rumah jadi ga ada yang urus, padahal biasanya mami yang paling pertama bangun, bangunin abang, matiin lampu luar, idupin lampu dapur, mandi duluan, bangunin daddy, bangunin dedek, ajak renungan, nyuruh makan, nyiapin bekal sarapan buat mami sendiri, dan ngatur jadwal harian kita semua, dan nanti malemnya pasti mami yang mastiin semua orang udah tidur, baru berdoa sendiri, yang kalau abang liat sih lama banget, ga tau doain apa aja, trus cerita-cerita ke daddy, walaupun ditanggepin dikit doang, baru deh tidur terakhir. Setiap mami sakit rasanya semua orang langsung bingung loh, ini mana yang ngatur jadwal hari ini. Tapi puji Tuhan, mami udah sembuh lagi, dan ternyata cuma sakit kecapean ya, atau kangen abang? Pokoknya makan minum teratur ya mi, jangan sakit lagi.

Oh iya, lewat surat ini, abang mau minta maaf. Mungkin mami ga sadar, dulu kan pas smp, abang pulang sekolah bareng mami terus, karena jam pulang kantornya sama, trus di mobil mami selalu ngomoong terus, nasehatin abang, dari A sampe Z dan balik lagi ke A trus ke Z lagi. Abang sering kesel juga kalau denger yang udah sering hehe, trus pura-pura tidur deh, tapi tetep kedengeran sih. Tau sih, itu buat kebaikan abang, dan memang banyak banget yang abang inget, tapi tetep aja ada rasa males dengerin yang diulang-ulang hehe. Tapi sekarang abang udah gede kok, udah mau denger apapun yang mami ucapin. Sekarang abang bakal ngerespon kok, ga diem doang kayak smp.

Hmm, abang juga pengen minta maaf. Kebohongan abang sama mami. Yang pas pulang dari Pangandaran, abang kan ga ngasih tau kalau pulangnya malem, terus tiba-tiba mami telepon, mungkin ada perasaan khawatir seorang ibu ya? Dan bener ya, abang dimarahin di telepon, kenapa ga bilang-bilang pulangnya perjalanan malem, sampe daddy juga ikut-ikutan marah, padahal jarang banget marah, sampe kedengeran temen semobil, dan yang lagi nyupir sampe berenti dulu karena mami minta ngomong sama si supir. Terus setelah oper-oper nelpon ke beberapa orang, akhirnya kan disetujui tidur dulu di pom bensin, baru berangkat lagi subuh. Kami beneran tidur dulu mi di pom bensin, tapi ga ampe subuh.. Jam 1 pagi kami lanjut perjalanan lagi, soalnya ga ada yang bisa tidur, dan abang iya-in, maaf. Sampe sekarang abang ga pernah bilang sama mami, dan ngakunya pulang subuh. Maaf. Abang ga dewasa banget waktu itu.

Terus, abang kayanya tau kenapa abang sampe ga ngasih tau. Abang sering takut sama mami. Soalnya dulu mami sering banget marah, tapi gatau sejak kapan dan karena apa mami sekarang jarang marah. Mungkin sejak 2 pembantu terakhir ya? Kerjanya lebih bener dari pembantu yang lama-lama. Atau ada hal lain? Apapun alasannya abang udah ga takut lagi sama mami.

Hmm, selain minta maaf, abang juga pengen bilang terimakasih banyak banget banget sama mami. Abang ga tau berapa banyak waktu doa yang mami sisihkan untuk doain abang, dari dulu sampe sekarang. Sejak tahu abang punya penyakit tulang di pangkal paha itu, yang namanya pun aneh “Perthes – Legg – Calve disease” entah siapa mereka sampai namanya dijadikan nama penyakit. Abang baru sadar baru-baru ini, pasti sedih banget ya, punya anak pertama, masih baru masuk SD, udah harus duduk di kursi roda. Cowo lagi. Tapi makasih banget mami seorang dokter, dan punya kenalan banyak, yang salah satunya adalah dokter Tagor. Jadi bisa dirujuk ke Singapura. Dan abang ga tau apa reaksi mami pas denger abang ga boleh lari lompat sampe umur 14 tahun. Abang lebih ga tau lagi reaksi daddy saat denger itu juga, anak laki-lakinya ga boleh lari lompat. Yang abang rasakan waktu itu cuma “seneng” bisa main kursi roda, “seneng” bisa make tongkat buat jalan untuk dijadiin tembak-tembakan, “seneng” kalau mau jalan kemana-mana ada yang dorongin kursi rodanya, dan seneng bisa ke Singapura haha. Mungkin kalau dulu abang udah bisa ngerti perasaan orang tua, abang nangis juga bareng sama mami. Terimakasih doa-doa yang udah mami doakan setiap malem. Dari sekarang abang bakal berdoa terus buat mami, dan abang ga bakal ngeluh kalau sampai harus dorong-dorong mami di kursi roda, tapi mudah-mudahan mami sehat selalu sampai ngeliat abang wisuda, nikah, punya anak, bantuin istri abang ngerawat anak, pertama, kedua, sampe dedek juga nikah, punya anak juga, kita masih ngumpul bareng. Amin.

Oiya terakhir deh, abang ga tau mau kenapa dulu sampe abang ganti nama. Apakah bener terlalu sering sakit? Iya sih, seinget abang sering banget demam, dan mami yang selalu ada di samping, ngompres, nemenin, mainin piano terus abang nyanyi lagu sion walaupun baru sadar sekarang waktu itu suara ga bagus banget pasti, nyuapin makanan, nyuruh daddy mijitin, dan semua hal lainnya. Tapi entah kenapa abang malah minta ganti nama. Maaf. Padahal nama yang dulu itu, Mian Adam Phiesya, keren banget. Daripada nama yang sekarang, abang asal tunjuk aja waktu itu. Maaf. Kalau bisa, sebenernya mau ganti lagi, atau sekedar nambahin Phiesya nya di nama yang sekarang, karena itu singkatan nama mami dan daddy kan ya. Tapi siapapun nama abang, abang tetep sayang sama mami. Terimakasih mi.

Satu-satunya anak laki-laki mu,
Mian Adam Phiesya Simanjuntak