#Day3 Surat Cinta untuk Mami

halo mi, apa kabar?

Maaf ya, liburan kali ini abang harus ke bandung lebih cepet, tapi abang udah terangin kan alasannya :). Tapi tetep terlalu cepet ya mi? Mami nanyain terus mau pulang kapan lagi 😦 tapi kayanya belum bisa mi, jadwalnya padet sampe masuk kuliah, dan belum tau libur kapan lagi.. Tapi abang mau kok ditelepon kapan aja, dimana aja pasti abang angkat.

Kemarin sedih banget denger mami sakit, lagian kalau mami sakit tuh pasti sakitnya aneh-aneh. Inget ga dulu, sakit perut sampe berhari-hari, ga tau juga penyebabnya, dan akhirnya mami makan 3 jam sekali, biar perutnya bisa tenang terus. Tapi kok mami ga gendut-gendut ya? hahaha, hebat. Trus kalau mami sakit pasti rumah jadi ga ada yang urus, padahal biasanya mami yang paling pertama bangun, bangunin abang, matiin lampu luar, idupin lampu dapur, mandi duluan, bangunin daddy, bangunin dedek, ajak renungan, nyuruh makan, nyiapin bekal sarapan buat mami sendiri, dan ngatur jadwal harian kita semua, dan nanti malemnya pasti mami yang mastiin semua orang udah tidur, baru berdoa sendiri, yang kalau abang liat sih lama banget, ga tau doain apa aja, trus cerita-cerita ke daddy, walaupun ditanggepin dikit doang, baru deh tidur terakhir. Setiap mami sakit rasanya semua orang langsung bingung loh, ini mana yang ngatur jadwal hari ini. Tapi puji Tuhan, mami udah sembuh lagi, dan ternyata cuma sakit kecapean ya, atau kangen abang? Pokoknya makan minum teratur ya mi, jangan sakit lagi.

Oh iya, lewat surat ini, abang mau minta maaf. Mungkin mami ga sadar, dulu kan pas smp, abang pulang sekolah bareng mami terus, karena jam pulang kantornya sama, trus di mobil mami selalu ngomoong terus, nasehatin abang, dari A sampe Z dan balik lagi ke A trus ke Z lagi. Abang sering kesel juga kalau denger yang udah sering hehe, trus pura-pura tidur deh, tapi tetep kedengeran sih. Tau sih, itu buat kebaikan abang, dan memang banyak banget yang abang inget, tapi tetep aja ada rasa males dengerin yang diulang-ulang hehe. Tapi sekarang abang udah gede kok, udah mau denger apapun yang mami ucapin. Sekarang abang bakal ngerespon kok, ga diem doang kayak smp.

Hmm, abang juga pengen minta maaf. Kebohongan abang sama mami. Yang pas pulang dari Pangandaran, abang kan ga ngasih tau kalau pulangnya malem, terus tiba-tiba mami telepon, mungkin ada perasaan khawatir seorang ibu ya? Dan bener ya, abang dimarahin di telepon, kenapa ga bilang-bilang pulangnya perjalanan malem, sampe daddy juga ikut-ikutan marah, padahal jarang banget marah, sampe kedengeran temen semobil, dan yang lagi nyupir sampe berenti dulu karena mami minta ngomong sama si supir. Terus setelah oper-oper nelpon ke beberapa orang, akhirnya kan disetujui tidur dulu di pom bensin, baru berangkat lagi subuh. Kami beneran tidur dulu mi di pom bensin, tapi ga ampe subuh.. Jam 1 pagi kami lanjut perjalanan lagi, soalnya ga ada yang bisa tidur, dan abang iya-in, maaf. Sampe sekarang abang ga pernah bilang sama mami, dan ngakunya pulang subuh. Maaf. Abang ga dewasa banget waktu itu.

Terus, abang kayanya tau kenapa abang sampe ga ngasih tau. Abang sering takut sama mami. Soalnya dulu mami sering banget marah, tapi gatau sejak kapan dan karena apa mami sekarang jarang marah. Mungkin sejak 2 pembantu terakhir ya? Kerjanya lebih bener dari pembantu yang lama-lama. Atau ada hal lain? Apapun alasannya abang udah ga takut lagi sama mami.

Hmm, selain minta maaf, abang juga pengen bilang terimakasih banyak banget banget sama mami. Abang ga tau berapa banyak waktu doa yang mami sisihkan untuk doain abang, dari dulu sampe sekarang. Sejak tahu abang punya penyakit tulang di pangkal paha itu, yang namanya pun aneh “Perthes – Legg – Calve disease” entah siapa mereka sampai namanya dijadikan nama penyakit. Abang baru sadar baru-baru ini, pasti sedih banget ya, punya anak pertama, masih baru masuk SD, udah harus duduk di kursi roda. Cowo lagi. Tapi makasih banget mami seorang dokter, dan punya kenalan banyak, yang salah satunya adalah dokter Tagor. Jadi bisa dirujuk ke Singapura. Dan abang ga tau apa reaksi mami pas denger abang ga boleh lari lompat sampe umur 14 tahun. Abang lebih ga tau lagi reaksi daddy saat denger itu juga, anak laki-lakinya ga boleh lari lompat. Yang abang rasakan waktu itu cuma “seneng” bisa main kursi roda, “seneng” bisa make tongkat buat jalan untuk dijadiin tembak-tembakan, “seneng” kalau mau jalan kemana-mana ada yang dorongin kursi rodanya, dan seneng bisa ke Singapura haha. Mungkin kalau dulu abang udah bisa ngerti perasaan orang tua, abang nangis juga bareng sama mami. Terimakasih doa-doa yang udah mami doakan setiap malem. Dari sekarang abang bakal berdoa terus buat mami, dan abang ga bakal ngeluh kalau sampai harus dorong-dorong mami di kursi roda, tapi mudah-mudahan mami sehat selalu sampai ngeliat abang wisuda, nikah, punya anak, bantuin istri abang ngerawat anak, pertama, kedua, sampe dedek juga nikah, punya anak juga, kita masih ngumpul bareng. Amin.

Oiya terakhir deh, abang ga tau mau kenapa dulu sampe abang ganti nama. Apakah bener terlalu sering sakit? Iya sih, seinget abang sering banget demam, dan mami yang selalu ada di samping, ngompres, nemenin, mainin piano terus abang nyanyi lagu sion walaupun baru sadar sekarang waktu itu suara ga bagus banget pasti, nyuapin makanan, nyuruh daddy mijitin, dan semua hal lainnya. Tapi entah kenapa abang malah minta ganti nama. Maaf. Padahal nama yang dulu itu, Mian Adam Phiesya, keren banget. Daripada nama yang sekarang, abang asal tunjuk aja waktu itu. Maaf. Kalau bisa, sebenernya mau ganti lagi, atau sekedar nambahin Phiesya nya di nama yang sekarang, karena itu singkatan nama mami dan daddy kan ya. Tapi siapapun nama abang, abang tetep sayang sama mami. Terimakasih mi.

Satu-satunya anak laki-laki mu,
Mian Adam Phiesya Simanjuntak

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s