#Day4 Surat Cinta untuk Daddy

Morning dd!

Dd kerja ga hari ini?
Pulang jam berapa?
Kok ga bisa lebih cepet?
Ntar nonton bola ga? Chelsea tuh malem ini.
Dd lg dimana?
Kok telepon ga diangkat?
Telepon kesini dong.

Itu semua sms-sms yang paling banyak abang kirim ke dd, bosen kali ya, jarang dapet sms ttg yang lain dari abang πŸ™‚ Tapi memang abang lebih banyak kenal dd secara langsung, soalnya dd lebih asik diajak ngobrol langsung. Di surat ini, mungkin abang bakal lebih banyak cerita kenapa abang bisa bangga punya ayah kayak dd, dan sepertinya hal itu banyak yang ngebuat abang menjadi orang seperti ini sekarang. Bahasnya acak gapapa ya, dari yang inget duluan aja.

Dd tuh deket sama semua orang. Kalau bahasa sekarangnya tuh supel, gampang bergaul. Mungkin ini sifat dd yang paling abang salut, dan abang belum bisa master-in sampe sekarang. Dd aja bisa bikin pembantu (si mbak) deket ama dd, kan biasanya pembantu tuh paling takut sama majikan. Bahkan yang abang heran, kenapa bisa “tukang potong rambut”. “tukang bubur”, “tukang bengkel mobil”, “satpam parkiran kantor”, “tukang jual nanas”, “satpam perumahan”, sampe akrab sama dd. Mungkin itu softskill yang udah dari lama dibentuk ya. Bingung ngomongin apa aja sama mereka sih? hahaha. Sifat yang ini sampe sekarang masih abang bangun, karena dulu abang pendiem banget, sekarang puji Tuhan, udah bisa ngomong lah sama banyak orang, bahkan sama gebetan, jadi ga malu-malu lagi, walaupun banyakan randomnya apa yang abang omongin, atau itu juga keturunan dd? hahaha.
Terus, yang abang selalu perhatiin, dd ga cuma akrab sama cowo, sama semua cewe juga, temen kantor, ibu-ibu baru kenal, ibu tetangga, pokoknya ga malu-malu. Mami juga fine-fine aja sama sifat ini, mungkin mami memang udah percaya dan tahu sifat dd yang satu ini ya πŸ™‚

Dd tuh ga pelit. Dulu abang inget banget, dd kalau pulang kantor pasti minimal 2 kali seminggu bawa martabak atau nasi goreng. Yang pasti sih bukan biar kita yg di rumah ga marah dd pulang malem, malah jadi nungguin terus kapan dd pulang. Terus dd kalau lg jalan-jalan selalu nawarin beli sesuatu, walaupun abang tolak terus, karena emang ga butuh. Dan kalau abang yang lagi minta dibeliin sesuatu, dd lah yang selalu iya in terus, mami yang nanya buat apa, haha. Trus dd ga pernah nawar bayar parkir, kalau si tukang parkirnya dikasih 1000 minta 2000, dd selalu nambahin,Β  dan senyum. Itu juga yang ngebuat abang kayak gitu sekarang, buat apalah kita tahan-tahan 1000 itu kalau si tukang parkir jadi kesel sama kita, atau kita bikin dia berdosa, ya kan dd? Tapi dd ga pernah gitu sama pak polisi haha, ada aja cara biar ga kena tilang, atau cuma ngasih uang damai dikit, semua lewat cara bicara dd. Yang satu ini belum bisa abang tiru, mungkin jam terbang kita beda.
Kalau dd ngasih duit ke opung, atau ke opung dari mami, ga nanggung-nanggung juga, kalau mami nyuruh kasih segitu, dd kasih segitu walaupun di dompet jadi sisa receh.

Terus karena soal duit lagi, dulu dd selalu nge”uang”in nilai rapor abang dan dedek. 9 itu 50 ribu, 8 itu 20 ribu, 7 itu 10 ribu, dan sisanya ga dapet. Selain bikin motivasi, terus dd ngajarin kita nabung dari kecil. Dari SD kelas 1, sampe SMP ya selalu diuangin, jadi tabungan udah lumayan deh. Terimakasih dd.

Dd tuh selalu rajin mijitin. Entah kenapa dulu kalau lagi sakit, dan seringnya demam, kalau ga dipijit dd rasanya ada yang kurang. Trus waktu kecil, kalau mau tidur, paling enak di samping dd, soalnya dipijit pijit punggungnya sampe ketiduran. Dd juga selalu mijitin mami kalau mami sakit, dari kaki sampe kepala juga. Apa itu kerja sampingan dd ya πŸ™‚ ? Terus dulu pas abang masih kecil dd suka minta diinjek-injek. Dan karena dd sering mijitin, makanya abang mau, hahaha. Sejujurnya sekarang karena udah kuliah di bandung, abang kangen sama pijitan dd, makanya kalau lagi pulang ke Bekasi, pasti suka tidur-tiduran samping dd, dan memang kadang dipijitin lagi πŸ™‚ makasih dd.

Dd tuh temen nonton bola. Walaupun tim kesukaan kita beda, dd sukanya Chelsea. Tapi siapa lagi temen nonton bola di rumah kalau ngga dd. Mami keseringan teriak padahal belum bahaya tendangannya hahaa. Dedek apalagi, malah nanyain, itu siapa yang baju item? -__- Dulu nonton world cup selalu gantian bangunin, sampe pernah bareng-bareng nonton hari Sabat. Ckckck, ga baik ya, hahaha. tapi sekarang dd udah ga kuat lagi nonton sampe malem, abang jadi sedih. Tapi jangan dipaksain, abang tahu dd makin capek karena kerjaan makin berat juga sekarang. Nanti kalau dd udah pensiun dan abang udah lulus, kita nonton bareng lagi ya.

Dd tuh ga pernah marah. Berbeda banget dari cerita orang tentang ayahnya. Katanya ayahnya itu galak, suka marah. Eh, kalau dd mana ada marah. Kalaupun ada, itu sekali 2 tahun mungkin, dan itu karena marahin orang lain yg udah keseringan marah, contohnya mami πŸ™‚ Sifat ini juga yang jd teladan abang, kayanya jarang banget deh marah-marah.

Dd itu lucu. Inget ga dulu pas masak mpek-mpek, terus dd make handuk nutupin tangan, nutupin kaki, trus pake sorban di kepala, sampe cuma matanya aja keliatan, biar ga kena cipratan minyak pas nyemplungin mpek-mpek. hahaha, semua orang ngeliatinnya ketawa. Terus dulu dd suka bawa print-an teka teki lucu, tebak-tebakan, cerita lucu, setiap pulang dari kantor buat abang sama ddk. Dan cocok banget sama mami, soalnya mm ga pernah bisa cerita lucu, belum masuk bagian lucunya udah ketawa duluan. Kalau mami denger cerita dd, walaupun diulang-ulang terus, mm tetep ketawa dan paling lama berenti. Juga kalau dd lagi ngindarin ditilang polisi, semua orang di mobil sampe harus tahan ketawa. “Pak, tadi lihat lampunya sudah merah?” kata pak polisi. “Ah masih Orange itu pak”. Dan dd suka banget ngomong bahasa jawa sama mbak, walaupun salah-salah, dan si mbak jadi ketawa juga. Dd sering nyanyi-nyanyi sendiri lagu yang didenger di radio, kadang salah lirik, tapi tetep PD.

Dd ga pernah ngeluh nganterin siapapun. Yang abang inget, dd nganterin mami nyari baju di mall, terus dd selalu nyari tukang kursi pijit dan udah diem disitu aja, hahaha, ganti pijit kaki, pijit punggung, sampe mami selesai belanja. Dd nganterin abang ke sekolah berangkat jam 5 pagi, nyampe di sekolah jam 6, baru deh ke kantor walaupun kecepetan jadinya. Dan yang abang denger dari ddk sekarang, dd sering banget ngaterin ddk ke pesta-pesta ulang tahun temennya, soalnya lagi banyak yang 17 tahun-an. Malem minggu, ke arah jakarta, macet-macet, tetep dd anter. Iya sih, daripada dianter temennya yang ga jelas bawa mobilnya bagus atau ngga, dan sekalian jalan-jalan sama mami juga ya malem minggu, nungguin ddk. Ini sifat yang abang baru sadar ternyata mirip sama abang. Abang sejak dikasih mobil, ga pernah ngeluh nganterin pulang siapapun, ternyata memang enak ya nolongin orang yang kemaleman pulangnya, atau rumahnya jauh, ada perasaan seneng tersendiri gitu. Apalagi kalau itu cewe, selama masih bisa dianter, mending anter sampe depan rumah. Ya kan dd?

Sama kayak surat abang ke mami, terimakasih atas semua usaha, doa, dan dukungan selama abang sakit kakinya, selama abang di kursi roda, dan pakai tongkat. Dd pasti sedih ya, anak laki-lakinya ga bisa lari dan lompat seperti yang lain. Abang mungkin ga bisa ngerasain perasaan dd yang sesungguhnya, tapi abang sangat bersyukur punya dd yang kayak dd.

Dd sebenernya punya penyakit yang berat ya? Abang ga tau namanya apa, tapi abang tau penyakit itu ngebuat dd ga bisa seaktif dulu lagi, gampang capek, dan sering kepanasan. Selain itu mungkin ada penyakit yang abang gatau, tapi abang yakin dd bakal panjang umur. Kenapa? Karena dd hormat banget sama opung, sama ayah dd. Abang salut banget, dd bisa jadi anak kesayangan opung, dari 9 bersaudara. Abang juga bakal terus hormat sama dd. Semua pesan dd, bakal abang ingat. Abang pengen dd ngeliat abang wisuda, ngeliat abang nikah, ngegendong anak abang, nyeritain cerita lucu sama dia, pokoknya, dd harus tetep sehat sampai saat saaat itu datang. Abang selalu berdoa buat dd.

Walaupun abang ga pernah bilang ini semua, tapi sekarang dd tahu, abang selalu liat setiap tindakan dd, dan abang kagum sama semua itu. Dan abang akan selalu berdoa buat dd.

Dari, anakmu, yang sedang berusaha menjadi sepertimu, dan membuatmu bangga,

Mian Adam Phiesya Simanjuntak.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s