Month: February 2013

Jadi semester ini Topiknya Menulis.

Semester 6 yang sebenarnya baru saja dimulai. Kenapa? Padahal udah mau maret. Karena praktikum baru dimulai. Ya, di jurusan gw ini yang menegangkan ya praktikumnya. Nilai mah banyak turun dari langit (sisanya pinter-pinteran bagi waktu belajar).

Praktikum Tenaga Elektrik II. Yang disingkat PTE 2. Ini merupakan lanjutan dari PTE 1 (yaiyalah) yang terbagi menjadi Praktikum MME yang mengenalkan mesin-mesin elektrik yang sudah lupa lagi dan Praktikum TTT yang mengenalkan banyak istilah baru. PTE 2 ini terbagi menjadi Praktikum Elektronika Daya (Elda) yang sangat berbeda dengan praktikum Elektronika nya Elektro dulu dan Praktikum Analisa Sistem Tenaga (AST). Elda itu isinya sinyal sinyal tak berbentuk yang ga masuk klasifikasi sinus cosinus dan sebagainya. Kalau AST itu isinya pemrograman ETAP, yang jadi program buat ngatur kelistrikan se-Jawa-Bali juga.

Trus apa hubungannya sama menulis? Ya, Jadi Tugas Pendahuluan tiap praktikum memang menjadi legenda. TP Elda kurang dari 24 jam, disuruh ngerjain 30 nomer per modul. Sekali kasih 2 modul. Jadi brapa anak-anak? yap betul 50-60 soal lah totalnya. Apa bisa? Kalau sendiri ya nyerah aja lah, kalau rame-rame bisa. Bisa begadang. TP Elda ini dikasih 2 kloter, jadi selang 1 bulan. Dan TP AST tahun ini dibagi jadi per modul, jadi tiap 2 minggu sekali dikasih. Dan walaupun soalnya lebih sedikit dari TP Elda, tapi tetep nyampe 20, dan waktunya juga tetep kurang dari sehari, TP AST ini harus direvisi minimal sekali. Jadi setelah ngerjain, dikumpul. asistennya meriksa, ditandain yang harus direvisi, dibalikin lagi, disuruh kerjain lagi, besok kumpul lagi. Beh. Tangan kekar.

Selain itu, tiap modul praktikum kan harus ada laporan praktikum. Dan Power memang menyongsong tinggi “Laporan Praktikum Tulis Tangan”. so fun!

Terakhir (mungkin), Mata kuliah yang nilainya berdasarkan banyaknya catetan kita. Sistem Kendali. Minimal nyape buku catetan ke 3 yang masing masing 40 lembar baru bisa dapet A. Walaupun dosen ini mendukung gerakan “Nilai Minimal BC”, tapi ya akhirnya nilai itu dibayar sama nguli nyalin catetan tahun lalu.

I’ll show you my seriousness.

Jadi, mungkin gw bakal jarang nulis di blog ini, karena udah keseringan nulis di dunia nyata. Banyakin post bentuk foto aja deh ya semester ini. Atau Video.

Advertisements

#30harimenulissuratcinta End

Wah, susah ternyata bikin 1 surat per hari. Dari 3 orang yang bareng gw ngejalanin ini, hasilnya gw bikin 14, kade bikin 14 (sampe sekarang) dan asite bikin 31! eh 33! yasudahlahya, keliatan siapa yang menang. Anda berhak atas piala bergulir, bergulir di rumput Saraga.

Hm, sebenernya inti dari nulis-nulis ini sangat dalem loh. Biar kita tau bahwa sebenernya banyak orang yang sayang sama kita, dan ternyata banyak banget kisah menyenangkan yang terjadi di hidup kita. Masih banyak orang-orang yang pantes dapet surat dari gw, orang-orang yang karenanya gw jadi seperti ini sekarang. Tuhan, terimakasih karena telah memberikan banyak pelajaran dan banyak kenangan dari berbagai macam orang dalam berbagai macam karakter dan situasi. Terimakasih.

#day12 Surat Cinta untuk JYC

Solafide

 

HALO JYC!

wah udah lama banget ga ikutan latihan nyanyi kalian. sekarang udah generasi 2 ya hahaha kayak JKT48 aja. Udah berapa tahun sih? 6 tahun ada ya? Masih sering latihan ga sih skrang? Jarang ya? Kondekturnya eh Conductor nya lagi cari jodoh siih. Orang-orang yang di foto ini juga udah banyak yang terpisah jarak juga.

Pertama kali kita ngebuat JYC tuh kapan ya? eh kalian deng. Awalnya kan gw outsider, kalian ber 20, gw sebagai operator slide. Operator slide yang bahagia tentunya. Oiya waktu itu mau pelayanan di UNAI ya. Trus setelah itu, baru deh rekrut anggota baru, dan gw melamar. Bah, inget ga sih, untuk masuk JYC harus casting. hahaha. gw nyanyi Man of Galilee dengan suara gw yang menengah ke bawah. Dengan kasih Tuhan dan tuntunan roh kudus, kalian menerima saya.

Sejak itu, dimulailah hari Sabat yang penuh latihan nyanyi. Hari minggu yang penuh latihan nyanyi juga tapi plus main-main bareng. Pokoknya kalau JYC diluar hari sabat pasti seru. Kalau pelayanan ke tempat yang agak jauh, pasti pulangnya ke Mie Jakarta eh apa sih nama restorannya, itulah itu, pokoknya saya tahu makan aja hahaha. Berenang, di perumahan sponsor kita. Sampe lupa kalau perjalanan pulang masih jauh.

 

 

 

Makasih buat sang Kak lien, yang udah capek-capek ngelatih kita. Sebenernya capek ga sih? Atau malah asik. Asik lah ya. Pada jago-jago nyanyi gini sebenernya. Makasih juga buat pianis yang sangat baik hati, jago banget sih om main pianonya. Agung fix penerus om nih. Dan makasih buat orang tua orangtua jakasampurna yang selalu menemani kemanapun kita melayani. Karena tanpa kalian, tidak ada after party.

Hm, kapan ya bisa kumpul dan nyanyi lagi. Sekarang semua tersebar di UNAI, Bandung, Bogor, Jogja, dikit lagi jangan-jangan ada yang ke luar negeri lanjut kuliah. Hm, biarlah dimanapun kita berada, kita tetap suka menyanyi dalam hati, menyanyi memuji nama Tuhan, bukan untuk mengangkat nama JYC ataupun diri sendiri.

 

Dari, anggota yang kangen latihan abis vesper, karena abis vesper sekarang cuma ngobrol doang jadinya,

 

Andre Simanjuntak.

#day11 Surat untuk teman sepermainan, Gary

Ger, dapet surat dari gw coy. Jijik banget yak. Iya sih, ini juga terpaksa karena ngejer setoran, ahaha. Tapi lo harus bangga, dari sekian banyak nama temen cowok, lo duluan dapet surat. Tapi, tetep aneh juga sih. Yaudahlah ya, nikmati saja kata per kata.

Lo masuk sd kelas 5 kan ya di Jakasampurna. Trus lo jago matematik gitu kan ya, kalau bu sitorus lg bikin soal-soal latihan matematik lo salah satu yg cepet ngerjain. Tapi pas sd gw kurang deket juga sih ama lo, skip lah skip.

Smp, nah kayanya banyak nih yg bisa diceritain. Kayanya buat masalah main-main kita kompak banget. Ya, gw sih ga mau bahas soal main basket, pasti kalah gw ahaha. inget “the roots” ga? Ahaha, sama elmar mainnya tuh, udah kayak org kecanduan gitu setiap hari hp di charge full, buat dimainin di kelas. Explode arena, DWM, ahaha, bahkan sampe hari sabat juga dilanjutin. Sama si jonando.

Trus ragnarok coy. Itu kayanya masa-masa bahagia banget ye. Lo jd knight, gw Wizard, andrew, yosi, ahaha. Jualan di morroc, ngebot udah kayak ini game hidup dan mati kita. Oiya, gw inget password account RO pertama lo! Kwkwkwkwkw, ga enak euy disebar disini ya, gile galau banget ye lo dulu. ahahahaha. Ah masa lupa, itu depannya J.

Ah kalau bahas smp dan gereja jaka, pasti banyak nih yg seru. Masa-mas bandel, dibabtis, trus akhirnya bertobat (baptis baru tobat) ga main lg di gereja, trus jd sering nyanyi JYC. Ah angkatan kita udah pada kuliah semua sih ya, waktu itu ga ada yg sempet dilantik jd MG pula. Ntar kalau ikut CMG bareng lah ya.

Pokoknya mah ya, yg pasti lo salah satu sahabat gw yg paling paling dah. pengen cerita ger ama lo skarang. Lo udah enak, menemukan seorang yg tepat. Walaupun jd lebih “puitis” ahahaha. Jaga tuh perut, jgn onepack lg. Oiya Doain gw menemukan org yg tepat juga ya.

Oiya, lo di unai 3 setengah taun kan ya. sial enak banget. Pasti dateng gw pas lo wisudaan! Siap2 basah!

Dari sahabat lama,

Andre Kevin Simanjuntak

#day10 Surat untuk Sang Waktu

Waktu,
Ini bukan surat cinta, ini bukan surat lamaran, ini juga bukan undangan. Ini sebuah surat tantangan.

Kata orang kau berjalan cepat, kata orang kau berlari. tak menunggu tanda tangan siapapun untuk terus menjalankan tugasmu. Tapi kadang kumerasa kau terlalu lambat. Sering ku mendahuluimu. Beberapa kali aku yg menunggumu. Tidak adil.

Kau juga yg menyebabkan hari, tanggal, tahun. Kau menciptakan kata besok, kemarin, bulan depan, tadi, nanti. Kadang orang menunggu “waktu yg baik” untuk melakukan sesuatu. Apakah kau tidak selalu baik? Kapan kau baik? Bagaimana cara tahunya?

Tapi, aku selalu menghargaimu. Aku selalu memaafkanmu jika kau terlambat. Itu semua memang caramu. Hm, semua bukan salahmu sepenuhnya. Kadang aku yg memilih terlalu cepat. Aku yg tidak sabar ketika kau memintaku bersabar. Karena sebenarnya, kaulah yg selalu “membuat semua indah pada waktunya” seperti dikatakan kitab Pengkhotbah.

Sekarang aku tidak akan mengeluh lagi. Aku percaya semua indah pada waktunya. Satu tantanganku: Bisakah kau mempercepat sebuah proses yg seharusnya panjang dalam hati seseorang yg kusayang? Dan kalau tidak bisa dipercepat, biarlah waktu prosenya tetap indah. Karena dia lebih berharga dari penantian. I know she’s worth the wait.

Terimakasih, waktu.