Me of Nowhere

halo lagi. izin post versi males + mager + banyak pikiran. duh cupu ya, padahal mau jadi manager tapi baru segini udah males dan berasa banyak pikiran. gw lagi di middle of nowhere banget nih rasanya. no-where atau now-here sih pemenggalannya. sudahlah, pokoknya gw gatau lagi mau ngapain dan ga ada tujuan. detik ini. coba kita lihat sebenarnya ada berapa jalan yang bisa gw ambil detik ini.

  1. besok itu ada uts sisken. yoi, sisken yang dosennya pak iyas. mau gimana lagi, dosen dan pelajaran sama-sama negatif fengshuinya jadi tambah negatif. mau belajar juga males. mau ga belajar sebenernya ga ngerti apa-apa. saya angkat tangan pak, saya dateng terus kok kuliah bapak. walaupun keluar-keluar.
  2. uts take home dikumpul besok. aaaaah ini mah gw doang yang nunda-nunda. harusnya mah udah selesai. la. la. lagian. lagian temanya masalah fenomena sosial yang fenomenal.
  3. besok praktikyum. dari jam 1 sampe malam lagi tentunya. cukup sudah, saya ingin tiduuur. tidur yang ga usah dibangunin alarm. please. praktikum, kau membuat anak-anak power emosinya naik semua. contohnya kalau pagi disapa “woy, coy” langsung dengan sigap dijawab “apaan? belum, belum selesai laporan gw. pusing gw semalem” padahal sapaan nya juga belum dibales udah emosi. dampak positif dari praktikum cuma setiap orang yang praktikum  jadi rapih dateng ke kelas. sepatu, kaus, kemeja, dan buku pelajaran. kalau ngga, mana ada.

ya dari tiga itu aja udah keliatan harusnya gw ga nulis beginian sekarang. tapi. wih kata tapi ini kuat banget ya. bisa bikin sesuatu yang wajib dilakukan jadi seakan-akan ga penting. lanjut. tapi gw lagi pengen tidur. pengen tidur yang nyenyak. senyenyak kalau tidur di salon, sambil ada yang mijitin kepala. ga kok, gw ga mesos. ke salon kalau udah dipaksa dan kalau lagi pengen dipijit. tapi beneran deh capek pikiran, badan sih masih lancar-lancar aja bekerja. sampe lupa renungan pagi tadi pagi gara-gara mau uts. semalem cuma tidur 4 jam lebih dikit. kok bisa? gw nganterin 5 orang dulu ke tempatnya masing-masing dari TM IMAB. entah kenapa walaupun itu jam 11an, tapi rasanya puas banget. yeah, gw punya rasa “ingin diakui sebagai laki-laki” mungkin. ~ketikaaaaaa, kurasakan sudahh~ ada ruang hatiku yang kau sentuuuh~ hahaha, sambil denger itunes. semua gw ketik aja lah. liburrrrrrrrrrrrrrrrrr kapan libur.

gw bingung kenapa gw pengen banget libur. apa ya, mungkin karena liburan terakhir kemarin sama-sekali ga berkesan. Libur tanggal 22, tetep di bandung ngunjungin opung yang orang bandung. ck. trus tanggal 3 udah balik lagi ke kosan. mengurusi Pasopati. wah, bener juga. Pasopati. Salah satu yang buat gw semangat saat-saat kayak gini. Pulang kuliah, mampir ke sekre, rame orang, ngejamur di sekre, hilang semua beban, keluar sekre, cari makan, beban dateng lagi. Tadi aja, gw beresin sekre dengan rajinnya. Kenapa rajin? sendiri. ada sih 2 orang disitu, tapi mereka lagi belajar, jadi gw sibuk aja sendiri. sebenernya beres2 itu cuma buat ngabisin waktu. gw bosen banget kalau harus pulang ke kosan. gw pengen bebas. tapi tinggal satu tahun plus plus lagi. maksimal 1 setengah tahun lagi deh. eh, ga ah, lulus Juli. tolong hamba, Tuhan. tapi walaupun Pasopati sering bikin gw kehilangan kesadaran akan fakta-fakta kehidupan, tetep ada aja yang bikin kesel. gw dibilang kakak galau. haha ga deng, yang bikin kesel itu, GO. iya. pertandingan panahan internasional. eh, nasional. si ketuanya……. ya, begitulah. emang udah keliatan dari lama ga niat, tapi kalau ditanya katanya niat, dan udah ditemenin juga, dan udah dibuktikan bukan cuma dia yang mau acara ini jadi. dan alasannya lagi-lagi akademis, jadi ga bisa dibantah. gw ga bisa marah, ga biasa bentak orang, maksa orang. apa harus? ngga kan. tapi kalau tegas, mungkin gw masih belum terlihat tegas. wibawa? ga keliatan, kayanya gw ga bawa wibawa guwa. ketinggalan di rumah uwa. pengen deh ngepost di grup pasopati “GO gw batalin! Ga serius. Minggu nanti rapat besar, bahas acara pengganti GO”. Solutif kalau diliat dari satu sisi. Tapi pengecut kalau diliat dari sisi lain. susah. jadi pemimpin itu susah. gw harus mengajar sambil belajar. gw harus bisa memutuskan hal yang menyangkut nasib banyak orang. seru. jadi pemimpin itu seru. lu bisa kenal semua orang, bisa pelajarin karakter semua orang, bisa cari tau cara deketin orang lain, cara bagi waktu, bagi kerja, caranya berkorban. gw ga pernah nyesel jadi ketua. mungkin belum. hahaha. tapi ngga, ga bakal. janji. finger-crossed.

 

sense of

adventure

bikin orang galau

bestlineofher

KPA

Advent.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s